Membuat Rumusan Masalah

Pada Pembahasan sebelumnya telah kita bahas bagaimana cara untuk menemukan permasalahan dalam penulisan.
Berikut ini langkah-langkah yang dilakukan untuk menemukan permasalahan dari topik karya ilmiah yang sudah siap.
1. Tentukan tipe karya ilmiah
2. Siapkan sumber informasi (resources)
3. Menyempitkan atau memperluas topik
4. Membangun permasalahan dari topik
5. Uji “SO WHAT”

1. Tentukan tipe karya ilmiah 
Berikut ini beberapa tipe karya ilmiah :
^ANALISIS melihat apa yang dibalik permukaan materi: melihat hubungan antar
bagian dan keseluruhan, mengenali hubungan antara sebab-akibat, mencari hal-hal
penting, mempertanyakan suatu validitas. Kata tanya yang digunakan BAGAIMANA,
atau APA.Kalimat tanya yang dibentuk bukanlah kalimat tanya yang tertutup atau
hanya membutuhkan jawaban “ya” atau “tidak”. Kalimat tanya yang dibentuk
membutuhkan penjabaran dalam menjawabnya. Penjabaran itulah yang kemudian
menjadi karya ilmiah yang disusun dalam bab-bab yang berurutan dan saling
berhubungan.
Contoh rumusan masalah :
- Bagaimana Metadata Dublin Core yang memiliki 15 elemen mampu
mengklasifikasikan informasi berbentuk image, audio dan video?
- Bagaimana data ciri khas masing-masing informasi tersebut dapat diadaptasi oleh
Metadata Dublin Core?
- Apa faktor-faktor dalam metode Winter yang menyebabkan perubahan nilai
produksi barang tertentu?
- Bagaimana menghasilkan trend prestasi akademik dari setiap angkatan mahasiswa
berdasarkan hasil test masuk?
^PERBANDINGAN berarti mencari perbedaan dan persamaan. Aspek yang
dibandingkan disiapkan dan digunakan untuk menyusun penulisan.
Contoh :
- Bandingkan performa akses ke digital library dengan repository terpusat di satu
server dengan kapasitas besar, dengan akses ke digital library dengan repository
terdistribusi dengan kapasitas sedang. Perbandingan yang dapat dilihat dari
kecepatan akses, macam standar yang diperlukan, prosedur update data, prosedur
pemeliharaan, keamanan data dll.
- Bandingkan alternatif pendukung keputusan tentang banyak barang yang
diproduksi berdasarkan metode X dan metode Y dengan parameter jenis barang,
dan jumlah barang.
- Bandingkan ketepatan dokumen hasil pencarian dengan metode X dan Y
berdasarkan faktor-faktor: jumlah istilah, bobot istilah dan kecepatan proses.
^ARGUMENTASI (setuju atau tidak setuju) meminta kita berada di satu sisiberdasarkan analisis dari bukti-bukti yang kuat dan alasan yang jelas dan dapat diterima. Pada dasarnya hanya ada dua tipe dari 3 tipe yang dijelaskan di atas yaitu tipe analisis dan argumentasi. Tipe perbandingan termasuk dalam tipe analisis karena melakukan analisis terhadap 2 hal yang dibandingkan.


2. Siapkan sumber informasi 
Ketika permasalahan sudah ditentukan dan jelas, maka sumber informasi dapat mulai
dicari.Sumber informasi yang tersedia dalam suatu institusi akademik adalah :
1. buku pegangan kuliah yang digunakan para dosen untuk mengajar. Sifat buku
ini biasanya berisi teori dan latihan. Buku ini cocok untuk pengajaran dan dasar
dari teori-teori yang sedang dipelajari.
2. buku umum referensi seperti ensiklopedia dan kamus bidang ilmu tertentu yang
digunakan untuk mengenalkan hal-hal dasar. Cocok untuk mahasiswa pemula
3. jurnal ilmiah digunakan untuk mendapatkan pengembangan terbaru dalam
bidang ilmu tertentu dan sangat cocok untuk menjadi referensi karya ilmiah.
Jurnal ilmiah dapat dalam bentu cetak maupun digital (database online)
4. sumber informasi di Internet berupa situs-situs yang sesuai dengan bidang ilmu.
Sifat informasi beragam dalam waktu dan ketepatan. Sumber informasi perlu
verifikasi sebelum digunakan.
5. Data statistik dan data-data dari pemerintah dapat didapatkan secara online
seperti misalnya pada situs Badan Statistik Nasional. Perkembangan daerahdaerah
tertentu atau negara tertentu dapat dipantau dari situs resmi
pemerintah terkait.
6. Sumber informasi lain adalah hasil wawancara dan hasil observasi dari
mahasiswa yang berkaitan dengan karya yang sedang dikerjakan.
Semua sumber informasi di atas dapat digunakan. Beberapa sumber informasi yang
tidak direkomendasikan sebagai referensi dalam penulisan karya ilmiah adalah majalah
populer dan catatan/bahan ajar dosen.
Kumpulkan beberapa buku, artikel, buku referensi atau apapun yang ditemukan dan
baca beberapa halaman pada bahasan-bahasan yang tepat. Hindari untuk berusaha
membaca 1 atau lebih bab penuh, karena akan membuat terbeban berat.
Untuk mencari informasi dari buku-buku beberapa hal yang membantu untuk pencarian
informasi secara efektif adalah:
- baca daftar isi dan temukan beberapa istilah yang berkaitan dengan topik
- baca halaman pengantar untuk mengetahui isi singkat buku dan tingkat
pembaca yang dituju
- cari istilah-istilah kunci dalam topik di indeks
Jika menemukan istilah atau bahasan yang terkait dengan topik, bacalah pada halaman
yang membahas istilah tersebut. Jika sesuai teruskan, jika tidak carilah pada bagian
lain, atau pada buku lain.
Untuk penggunaan koleksi karya ilmiah seperti jurnal, prosiding, atau laporan
penelitian, abstrak karya ilmiah tersebut menjadi bagian pertama untuk dibaca.
Abstrak memberikan gambaran singkat dari isi karya ilmiah. Dari abstrak, pembaca
dapat menentukan apakah isi artikel tersebut mendukung/sesuai atau tidak.
Dengan mendapatkan beberapa materi pendukung, atau sumber informasi sesuai
dengan topik, maka topik tersebut akan dapat dikembangkan, permasalahan yang
menarik untuk dibahas akan muncul, dan ide-ide yang belum terpikirkan sebelumnya
dapat dilengkapi.

3. Menyempitkan atau memperluas topik 
Seringkali kita mendapati bahwa topik yang dipilih masih terlalu sempit artinya sumber
informasi yang ditemukan sangat terbatas, ukuran karya ilmiah yang akan dihasilkan
tidak mencukupi standar yang ditentukan (jumlah halaman misalnya), atau terlalu luas
karena sumber informasi terlalu banyak sehingga perlu dipersempit cakupannya
sampai sumber informasi yang digunakan cukup, misalnya 5 dari 25 sumber informasi.
Menyempitkan atau memperluas juga diperlukan berkenaan dengan popularitas dari
topik tersebut, jika topik sudah banyak dibahas dan diteliti, maka perlu perbaikan
sehingga menghasilkan topik yang punya fokus khusus dari topik tersebut.
Contoh Topik:
- Datawarehousing dalam industri
- Keamanan data di Internet
- Database terdistribusi
- Pengenalan Pola untuk Pengambilan Keputusan
· menyempitkan (narrowing)
menggunakan journalist’s questions untuk mendapatkan aspek lain dari hal yang luas
tadi. Misalnya: Datawarehousing.
What : Apa dari datawarehousing yang dapat dianalisis? Strukturnya,
algoritmanya
When : Pada saat proses apa dalam datawarehousing yang dapat dibahas? Akses,
pencarian pada datawarehousing
Who : jenis perusahaan, jenis data yang mana cocok menggunakan
datawarehousing?
Where : dimana inti dari datawarehousing?
Why : mengapa ada datawarehousing, mengapa perlu?
How : bagaimana hubungan datawarehousing dengan data mining? Dengan DSS?
Dengan SIM?
Misalnya: E-Business.
Hubungkan topik tersebut dengan : pemasaran menggunakan log atau counter
pengunjung, pengujian popularitas melalui link pada situs lain, komunikasi data
gudang/pasokan secara real time kepada pemasok, pengolahan sesumber secara
online dengan cabang-cabang dalam dan luar daerah.
· memperluas (broadening)
Cari hubungan topik dengan hal lain yang berada di sekitar topik yang dipilih. Contoh
topik:

4. Permasalahan
Dari jenis karya ilmiah yang ditetapkan dapat ditentukan beberapa hal:
a. argumentasi/thesis
- intinya pada pernyataan berdasarkan analisis dan bersifat argumentasi
- menyatakan apa pilihan/cara yang terbaik/tercepat/ paling tepat didasari
pada hasil analisis
- pernyataan yang meyakinkan dengan didukung bukti dari hasil analisis
- menjawab pertanyaan “APA” dan “MENGAPA” dalam rangka membuktikan
bahwa apa yang dinyatakan itu benar
- berada pada salah satu sisi dari topik
- pernyataan harus lolos uji “SO WHAT”, artinya pernyataan tersebut dianggap
penting, menarik dan layak untuk diperdebatkan
- sifatnya terfokus dan sempit
Contoh : Metode Winter menghasilkan dukungan pengambilan keputusan untuk
penentuan produksi barang musiman dengan ketepatan lebih dari 75%.

b. analisis
- intinya pada pertanyaan-pertanyaan tentang apa yang akan diteliti, dicari
jawabannya atau didapatkan solusinya
- mencari kemungkinan-kemungkinan pilihan/cara yang
terbaik/tercepat/paling
- dapat diperoleh dengan menggunakan journalist’s questions untuk
mendapatkan pertanyaan yang menarik dan layak untuk dianalis
- pertanyaan lolos uji “SO WHAT”, artinya pertanyaan tersebut akan
menghasilkan jawaban yang layak dianalisis, dan menghasilkan temuan baru
atau lain
- sifatnya luas, fokus pada beberapa hal
Maka pada intinya: thesis/argumentasi adalah salah satu kemungkinan/jawaban untuk
menjawab. Contoh dari bentuk rumusan masalah yang bersifat analisis adalah:
Bagaimana menentukan trend peningkatan jumlah konsumen dengan metode market
basket analysis.

5. Uji "So What?"

Ketika merencanakan untuk menulis, hal yang penting untuk diperhatikan adalah:
a. usahakan/cari/pilih topik yang pantas untuk diperdebatkan atau untuk digali
lagi.
b. Permasalahan atau argumentasi yang disajikan masih populer, menarik untuk
dibahas atau kontroversial
c. Selalu bertanya :” SO WHAT” (apa pentingnya topik ini?) atau “WHO CARES”
(siapa akan tertarik/peduli?)
Contoh topik:
- Teknologi SMS
- Image 2 dimensi
- Distributed database pada digital library
- Parking lot detection dengan infrared
- Car ID recognition
Mana yang kira-kira menarik untuk ditulis/dibahas/didiskusikan? Dan mana yang
kurang menarik? Coba cek topik yang dipilih? Apakah cukup up to date untuk
dibahas/ditulis?
Buatlah topik lebih sempit atau lebih luas kemudian menentukan permasalahan untuk
karya ilmiah argumentasi atau karya ilmiah analisis.
Lakukan uji “SO WHAT” pada setiap pernyataan argumentasi atau pertanyaan yang
akan diteliti.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "Membuat Rumusan Masalah"

Poskan Komentar